Site icon seastories.org

Fakta Soal Lobster Air

Lobster adalah hewan laut yang memiliki cakar depan seperti kepiting. Lobster yang paling umum di Eropa adalah lobster Eropa atau Breton (H. gammarus), yang berwarna biru, dan lobster Amerika (H. america), yang ditemukan di Amerika Utara, berwarna coklat atau hijau. Sama seperti lobster Australia, mereka adalah lobster, dan lobster ini memiliki cakar depan yang lebih kecil. Lobster kadang-kadang disebut lobster. Di Amerika Serikat, sungai dikenal sebagai sungai. Oleh karena itu, lobster besar dengan cakar disebut “lobster asli”. Karang yang paling indah adalah karang yang hidup di bebatuan, karang di bagian yang lebih hangat di Samudra Atlantik, Laut Karibia, dan Indo-Pasifik. Warnanya merah, oranye atau ungu dan memiliki cincin, bintik-bintik atau garis-garis.

Lobster juga merupakan salah satu hewan yang hidup di air laut, ada juga jenis lobster yang hidup di air tawar. Dalam bahasa Inggris lobster disebut juga spiny lobster sedangkan nama ilmiah atau nama latin lobster adalah Nephropidae.

Lobster ditemukan di hampir semua lautan, umumnya lobster hidup di dasar bebatuan, pasir dan lumpur. Hewan ini juga hidup sendiri atau tidak berkelompok. Lobster berjalan perlahan di dasar laut, tetapi ketika terganggu mereka dengan cepat mundur, merekam kecepatan lobster hingga 5 m/s (11 mph).

Lobster adalah omnivora dan biasanya memakan ikan, moluska, krustasea lain, cacing, dan bahkan beberapa tanaman hidup.

Umur lobster bisa sampai 70 tahun. Pada umumnya lobster memiliki panjang 25 sampai 50 cm, dengan lobster terbesar yang pernah ditemukan dengan berat 20,15 kg.

Lobster juga merupakan makanan laut yang populer bagi manusia, selain kepiting air tawar, kepiting laut juga bisa diternakkan.

Lobster adalah hewan yang menggali cangkang keras atau krustasea. Pada umumnya lobster dewasa ditemukan di gumuk pasir dengan tambalan karang pada kedalaman antara 5 sampai 100 meter. Lobster bersifat nokturnal (aktif pada malam hari) dan mengalami proses peremajaan kulit.

Lobster memiliki tubuh yang tersegmentasi seperti udang. Tubuh lobster terdiri dari dua bagian utama yaitu kepala disebut cephalothorax dan tubuh disebut perut. Tubuhnya tersegmentasi dan dilengkapi dengan lima pasang kaki renang.

Di bagian belakang terdiri dari lima bilah kipas yang tipis dan dapat dilipat. Bagian ini disebut europod dan ujungnya disebut telson. Warna lobster yang umum ditemukan di pasaran adalah hijau tua dengan garis-garis putih di bagian perut.

Penyebaran belalang di Indonesia meluas ke perairan Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Sumatera Timur, Jawa Utara dan Selatan, Bali, Nusa Tenggara, Selat Melaka, Kalimantan Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara. , Papua, Laut Arafuru, Maluku.

Lobster cakar tidak boleh disamakan dengan lobster berduri, yang tidak bercakar (chelated) dan tidak berkerabat dekat. Kerabat terdekat lobster capit adalah lobster Enoprometopus dan tiga famili kepiting air tawar.

Lobster terutama berasal dari pantai timur laut Amerika Utara, dengan Canadian Maritimes dan negara bagian Maine AS sebagai produsen terbesar. Mereka ditangkap dengan perangkap lobster. Alat tersebut diberi umpan dan diturunkan ke dasar laut. Alat ini memungkinkan lobster masuk, tetapi lobster besar tidak mungkin keluar. Alat ini memungkinkan lobster kecil diangkat untuk menghindari penangkapan ikan yang berlebihan.

Lobster baru mulai populer pada pertengahan abad ke-19 (sebelum tahun 2000), diperkenalkan oleh orang-orang dari New York dan Boston. Saat itu, kapal khusus juga dibangun untuk menjaga agar lobster yang ditangkap tetap hidup selama pengangkutan. Pada saat itu, lobster adalah makanan orang miskin di Maine, Massachusetts, dan penduduk pesisir Kanada. Lobster juga disajikan kepada para tahanan untuk memuaskan selera mereka. Penggunaan lain dari lobster saat ini adalah sebagai pupuk dan umpan ikan, dan baru dikalengkan pada awal abad ke-20.

Lobster biasanya dikukus atau direbus. Kandungan merkuri lobster Amerika sekitar 0,31 ppm.

Ada banyak jenis lobster yang unik, termasuk lobster air tawar atau lobster Indonesia, yang telah dinyatakan sebagai spesies baru dan termasuk yang terbaik di dunia. Lobster air tawar telah menjadi produk komersial selama 10 tahun terakhir. Ilmuwan baru mengetahui bahwa belalang merupakan spesies baru selama penelitian taksonomi beberapa waktu lalu. Christian Lukhaup dari Hinterweidenthal, Jerman, mulai menyadari keunikan lobster Indonesia saat melihat foto temannya. Beberapa saat kemudian, dia mulai melihat udang karang di foto toko hewan peliharaan. Lukhaup awalnya tidak mengetahui asal muasal belalang karena ketika ditanya kepada para pedagang, kebanyakan dari mereka tidak mengetahui atau sengaja menyembunyikannya. “Melakukan penyidikan ini seperti mengusut kasus pidana,” katanya. Lukhaup kemudian melakukan analisis pendahuluan terhadap jenis-jenis lobster. Dia tahu makhluk cantik itu berasal dari genus Cherax. Dengan menanyai pemasok, dia akhirnya mendapat informasi bahwa lobster di foto itu berasal dari Papua. Tak lama kemudian Lukhaup melakukan perjalanan ke daerah Kepala Burung di Papua. Dia bertanya kepada penduduk setempat tentang lobster yang banyak diperdagangkan dan menjelajahi perairan setempat. Di kawasan Hoa, Teminabuan, Kepala Burung Papua, ia berhasil mendapatkan belalang incarannya. Ia membandingkannya dengan spesies Cherax lainnya, termasuk boesemani Cherax, yang secara morfologi sangat mirip dengan lobster jenis baru ini. Diungkapkan berdasarkan ukuran, pola warna, dan karakteristik capit, kepiting air tawar merupakan jenis baru. Menurut publikasi di jurnal Zootaxa pada 4 Mei 2015, lobster air tawar berbeda dari Cherax boesemani karena ukurannya yang lebih kecil (sekitar 12 cm) dan warna tubuh serta kuku yang dominan berwarna biru. Hewan berdarah dingin ini memang unik.

Keistimewaan lobster adalah setelah dibekukan dan dicairkan ternyata lobster bisa hidup kembali, itu saja.

Ini karena sifat mereka yang berdarah dingin.

Exit mobile version