Site icon seastories.org

Dugong Atau Duyung Yang Memiliki Fakta Memukau

Dugong Atau Duyung Yang Memiliki Fakta Memukau

Dugong Atau Duyung Yang Memiliki Fakta Memukau – Duyung sangat menonjol dalam daftar ember banyak penyelam dan merupakan mamalia laut yang banyak dari kita ingin lihat. Kami sangat beruntung dapat menemukannya di Sulawesi Utara, tetapi tahukah Anda bahwa mereka berada di balik mitos putri duyung? Atau bahwa meskipun dikenal sebagai “sapi laut” mereka lebih dekat dengan gajah? Tahukah Anda bahwa dugong “berbicara” satu sama lain? Baca terus untuk mengetahui lebih banyak fakta menarik tentang makhluk menakjubkan ini..

1. SPESIES DUGONG

Ada 4 spesies dalam famili dugong, 3 dari 4 adalah manatee dan hanya 1 yang dugong: “Dugong dungon”, yang merupakan spesies yang kita miliki di Sulawesi Utara. Satu-satunya spesies dugong sejati lainnya (Hydrodamalis gigas) diburu hingga punah pada tahun 1767, hanya 36 tahun setelah penemuannya. Penampilan mereka mirip dengan Dugong dugon tetapi jauh lebih besar dengan panjang tubuh 7 – 10 meter dan berat antara 4.500 – 5.900 kilogram!

2. PENAMPILAN

Dugong sering disebut sebagai “sapi laut” karena tubuhnya yang berat dan tampak kokoh. Mereka berwarna coklat keabu-abuan dan panjangnya berkisar dari 2,4 meter hingga 4 meter dan orang dewasa memiliki berat antara 230 – 400 kilogram. Mereka memiliki sirip sirip depan pendek seperti dayung dan ekor lurus, yang mereka gunakan untuk mendorong melalui air. Ekor adalah ciri yang membedakan mereka dari manatee, yang memiliki ekor berbentuk dayung, sedangkan duyung mirip dengan paus. Telinga Dugong hampir tidak terlihat tetapi dianggap sangat sensitif dan mengimbangi penglihatan mereka yang buruk. Duyung memiliki gading tetapi hanya terlihat pada jantan dewasa dan betina yang sangat tua – tahukah Anda bahwa duyung sebenarnya berkerabat dengan gajah?!

3. PERILAKU

Dugong adalah spesies sosial dan ditemukan dalam kelompok yang dapat bervariasi dalam ukuran dari hanya 2 hingga 200 individu. Pasangan duyung yang ditemukan bersama seringkali merupakan pasangan induk dan anak sapi. Kelompok besar tidak akan bertahan lama karena jarang ada lamun yang cukup untuk mendukung kelompok besar dalam skala waktu yang lama. Dugong adalah semi-nomaden; beberapa akan bermigrasi jarak jauh sementara yang lain akan tinggal di sekitar area yang sama untuk hidup. Perjalanan mereka didorong sepenuhnya oleh ketersediaan makanan.
Dugong biasanya merupakan spesies yang sangat pemalu dan akan membiarkan diri mereka diamati dari kejauhan tetapi menjauh jika diganggu. Ketika didekati dengan sabar dan hati-hati, mereka terbukti cukup ingin tahu. Kami cukup beruntung untuk memiliki beberapa pertemuan yang sangat dekat di sini di situs menyelam kami. Tahukah Anda bahwa duyung berkomunikasi satu sama lain? Mirip dengan lumba-lumba, mereka menggunakan kicauan, peluit, gonggongan, dan suara lain yang bergema di bawah air!

4. MAKAN

Dugong adalah satu-satunya mamalia laut yang sepenuhnya herbivora di planet ini dan makanan mereka seluruhnya terdiri dari rumput laut. Mereka menggunakan bibir atas mereka untuk mencabut seluruh tanaman lamun daripada hanya memakan daunnya – ini mengarah ke “jejak” dugong yang seperti jalur berpasir melalui padang lamun. Mereka memiliki tingkat metabolisme yang sangat lambat dan ketika rumput laut langka mereka juga akan memakan alga.

5. PERNIKAHAN DAN REPRODUKSI

Tidak seperti banyak spesies laut lainnya, perkawinan duyung tidak musiman dan terjadi sepanjang tahun. Duyung jantan akan membentuk kereta kawin dan mengikuti seekor duyung betina yang mencoba kawin dengannya – ini dikenal sebagai “fase berikutnya” yang diikuti oleh “fase bertarung”. Perkelahian dapat terjadi antara laki-laki atau antara salah satu laki-laki dan perempuan dan termasuk cipratan, meronta-ronta ekor, berguling dan menerjang tubuh. Tahap terakhir adalah “mounting stage”, yaitu ketika “akta” ​​dilakukan. Duyung jantan menunggangi betina dari bawah sementara pejantan lainnya terus berjuang untuk posisi yang sama, artinya seekor duyung betina dapat ditunggangi beberapa kali oleh pejantan yang bersaing – ini hampir selalu menjamin pembuahan.
Duyung betina tidak mencapai kematangan seksual sampai mereka berusia 6 tahun, hanya menghasilkan satu anak setiap 2,5 – 7 tahun dan memiliki masa kehamilan yang lama 13 – 14 bulan!

6. SIKLUS HIDUP DAN MASA HIDUP

Anak duyung menyusui (mengisap) selama 18 bulan atau lebih dan selama ini mereka jarang menyimpang dari induknya – mereka sering terlihat menunggangi punggung induknya! Anak sapi menyusu dari kelenjar susu induknya yang tersembunyi di bawah siripnya. Mereka terus tetap dekat dengan ibu mereka sampai antara usia 6 dan 9 tahun, pada saat itu mereka akan meninggalkan ibu mereka untuk mencari pasangan sendiri. Duyung di alam liar hidup hingga 70 tahun atau lebih dan usianya dapat diperkirakan dengan menghitung lapisan pertumbuhan yang membentuk gadingnya.

7. STATUS KONSERVASI

Dugong sayangnya terdaftar sebagai rentan di Daftar Merah IUCN, terancam punah di Daftar Federal AS dan juga terdaftar di Apendiks 1 CITIES (Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Terancam Punah). Status terancam duyung sebagian besar disebabkan oleh aktivitas manusia; jika mereka terperangkap dalam jaring ikan dan tidak dapat muncul ke permukaan untuk mencari udara, mereka akan tenggelam – mereka hanya dapat menahan napas hingga 12 menit. Lamun sering berada di perairan dangkal dan mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka di sekitar 10 meter atau kurang sehingga mereka rentan terhadap serangan perahu dan baling-baling, mereka juga menderita kekurangan makanan di daerah di mana polusi menjadi masalah dan di beberapa bagian laut. dunia mereka diburu. Ancaman ini dikombinasikan dengan tingkat reproduksi yang rendah dan lambat berarti mereka perlu dilindungi.

8. DUGONG DI SULAWESI UTARA

Kami sangat beruntung memiliki mamalia laut yang luar biasa ini di Sulawesi Utara dan melihatnya di lokasi penyelaman kami. Mayoritas penampakan cenderung berada di sekitar Bunaken dan Pulau Bangka di mana terdapat padang lamun untuk mereka makan. Tempat menyelam Peter’s Sponge di Bangka telah menjadi tempat yang sangat baik untuk melihat dan mengamati beberapa perilaku menarik karena batang pohon yang terendam telah menjadi tempat menggaruk bagi mereka! Waktu terbaik untuk melihat adalah sekitar matahari terbit dan terbenam, tetapi karena mereka adalah spesies yang pemalu, penampakan tidak dijamin dan merupakan acara khusus.

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa daerah sekitar Bangka dianggap sebagai koridor migrasi duyung dari Indonesia ke Filipina – perhatikan ruang ini untuk info lebih lanjut seiring penelitian berlanjut.

Jika Anda memiliki gambar duyung yang pernah Anda lihat di Sulawesi Utara, kami akan dengan senang hati mengirimkannya kepada kami, bersama dengan nama dan tanggal lokasi penyelaman sehingga kami dapat mengirimkannya ke Proyek Konservasi Dugong dan Rumput Laut.

Jika Anda ingin datang dan bergabung dengan kami di Sulawesi Utara dan menjelajahi beberapa tempat menyelam favorit duyung (dan kami), pesan paket kombinasi antara Murex Manado dan Murex Bangka untuk memaksimalkan keanekaragaman biota laut yang akan Anda lihat dan tingkatkan peluang Anda untuk bertemu. Transfer perahu menyelam yang mulus dari resor ke resor berarti tidak ada hari menyelam yang terlewatkan dan kesempatan untuk menjelajahi beberapa situs menyelam paling terpencil dan murni di Sulawesi Utara.

Jika Anda ingin memasukkan Lembeh ke dalam rencana perjalanan Anda, lihat program Passport to Paradise kami dan jelajahi tiga tujuan menyelam yang berbeda dalam satu perjalanan. Dinding epik, terumbu kaleidoskopik, dan penyelaman kotoran terbaik di dunia.

Exit mobile version